Kick-Ass

0
363

Kick-Ass
“Kick-Ass benar-benar sukses tampil menghibur dengan segala keunikan dan kesegarannya. Definitely one of the best movie in 2010!

DATA FILM

  • Judul Film: Kick-Ass
  • Genre: Aksi
  • Sutradara: Matthew Vaughn
  • Penulis Skenario: Matthew Vaughn – Jane Goldman – Doug Miro – Carlo Bernard
  • Produser: Matthew Vaughn – Brad PittKris ThykierAdam BohlingTarquin Pack David Reid
  • Studio Produksi: Marv Films – Plan B Entertainment
  • Negara: Amerika
  • Bahasa: Inggris
  • Durasi: 117 menit
  • Tahun Rilis: 16 April 2010 (Amerika)

                                                                                                                                          
PEMERAN UTAMA

  • Aaron Johnson sebagai Dave Lizewski / Kick-Ass
  • Christopher Mintz-Plasse sebagai Chris D’Amico / Red Mist
  • Mark Strong sebagai Frank D’Amico
  • Chloe Moretz sebagai Mindy Macready / Hit-Girl
  • Nicolas Cage sebagai Damon Macready / Big Daddy


SINOPSIS

Sesosok berkostum berdiri gagah di atas sebuah gedung pencakar lagit New York. Orang dalam kostum merah kuning ini kemudian membentangkan kedua sayapnya dan kemudian terjun kebawah dengan kecepatan luar biasa. Orang-orang dibawah tampak kagum sembari bertempuk tangan, melihat aksi yang dilakukan pria berkostum tersebut. Namun apa yang terjadi sungguh diluar dugaan. Alih-alih terbang kembali ke atas, apa yang kemudian terjadi…..BRAKK!!! Tubuh pria malang itu harus terhempas remuk, menghantam atap sebuah taksi.

Shocking moment diatas tadi menjadi sebuah pembukaan yang menjanjikan yang mengawali Kick-Ass, sebuah kisah self-made superhero yang diangkat dari komik fenomenal, buah karya penulis asal Skotlandia, Mark Millar, yang sebelumnya juga sukses menghadirkan komik killer-thriller, Wanted. Diceritakan Dave Lizewski adalah tipikal remaja culun biasa yang tidak memiliki sesuatu yang bisa dibanggakan. Sehari-hari Ia sering menghabiskan waktunya bersama dua sahabatnya di toko buku komik, bermasturbasi ria di depan laptopnya, sembari melihat situs-situs porno atau membanyangkan guru bahasa Inggrisnya yang seksi.

Suatu hari terbesit dalam benak Dave, mengapa dari sekian milliar manusia di dunia, tidak ada seorangpun yang mencoba untuk menjadi superhero di kehidupan nyata. Maka Dave pun memutuskan untuk menjadi superhero pertama, sekaligus ingin membuktikan kepada dunia, bahwa tidak perlu bermodal kekuatan super atau harta yang berlimpah untuk dapat menjadi seorang superhero. Cukup dengan keberanian, kenaifan dan pakaian selam yang dibelinya di E-Bay, sudah dapat membuatnya bertransformasi menjadi seorang superhero vigalante bernama Kick Ass.

Sayang di debut aksinya untuk menegakan keadilan malah membawa Dave alias Kick-Ass ini ke ruang UGD dengan tubuh babak belur dan nyaris tewas. Sementara itu ditempat lain yang tidak jauh dari tempat Dave terbaring, dua orang yang memang adalah pembela keadilan sejati tengah berlatih sembari mempersiapkan dan merencanakan kehancuran bos mafia sekaligus bandar narkoba, Frank D’Amico . Perkenalkan: Damon Macready a.k.a Big Daddy, seorang mantan polisi handal dan sidekick sekaligus putrinya yang masih berusia 11 tahun, Mindy Macready a.k.a Hit-Girl, yang terlihat lugu namun sangat mematikan. Keduanya selalu ‘bekerja’ dengan efektif dan “low profile” sehingga kehadiran dua sosok superhero ini tampaknya hanya dianggap sebagai alasan belaka bagi D’Amico, atas ketidakbecusan anak buahnya.

Alih-alih membuat Dave jera, kejadian yang nyaris merenggut nyawanya itu malah dianggapnya sebagai sebuah berkah dan membuatnya semakin percaya diri untuk kembali kejalanan. Ya, kali ini rupanya perjuangannya tidak sia-sia. Berawal dari tindakan heroiknya, kini sosok Kick-Ass menjadi sebuah idola baru yang dikenal dan dikagumi banyak orang. Dan tanpa pernah ia sadari bahwa tindakan beraninya saat itu, adalah awal pertemuannya dengan duo Big Daddy-Hit Girl, yang kemudian berujung dengan saling bahu membahunya mereka untuk menggulingkan sosok supervillian , Frank D’Amico.



TRAILER

 


REVIEW


Superhero tanpa kekuatan super apapun atau gadget-gadget canggih? Apa menariknya? Mungkin itulah yang terlintas dibenak sebagaian orang, termasuk diantaranya para pentinggi studio besar Hollywood, setelah membaca naskah Kick-Ass yang disusun oleh Matthew Vaughn, Jane Goldman dan Mark Millar ini. Superhero seharusnya bukanlah milik seorang anak SMU culun, yang dimisi pertamanya sudah ditusuk ditempat parkir, bukan pula milik seorang gadis berusia 12 tahun yang dilatih menjadi mesin pembunuh oleh ayahnya, yang menganggap dirinya Batman, layaknya mengajarkan seorang anak bersepeda dengan manisnya. Namun justru hal-hal “unik” itulah yang membuat Kick-Ass menjadi istimewa dan berbeda dari film-film bertema sama kebanyakan. Dengan formulanya yang ‘nyeleneh’ dan bisa dibilang ‘kurang ajar’, Kick-Ass sukses mendobrak tatanan ‘kesopanan’ yang sudah dibangun film-film superhero selama bertahun tahun.

Tidak hanya premisnya yang segar dan menghibur, Kick-Ass juga menawarkan beberapa amunisi lain yang membuat film berbiaya 28 juta dollar ini, dengan mudahnya membuat para penontonnya jatuh cinta. Sebut saja teknik sinematiknya keren, yang berpadu dengan fast-paced action yang luar biasa, sukses menghasilkan sebuah tontonan aksi bertegangan tinggi. Masih Belum cukup? Hadirnya adegan-adegan anarkis, brutal nan sadis penuh darah, berbalut soundtrack-soundtrack keren dari “Stand Up”-nya Prodigy, sampai “An American Trilogy” milik Elvis Presley, semakin mempertegas bahwa Kick-Ass memang sebuah film superhero yang beda.

 Sebagai sutradara, Vaughn juga sukes menunjuk orang-orang dibalik setiap karakternya yang unik. Sebagai pendatang baru, Aaron Johnson walaupun tampil tidak terlalu istimewa, namun sudah cukup mewakilik karakter seorang remaja nerd, Dave Lizewski, dengan baik. Nicholas Cage yang didapuk sebagai seorang ayah dengan alter ego seorang ksatria bertopeng ala Batman juga menjalankan tugasnya dengan baik. Selain itu masih ada Mark Strong yang sekali lagi sukses dengan sangat menyakinkan menjalankan peran jahatnya sebagai bos mafia, Frank D’Amico.

Ada pula karakter Red Mist, seorang superhero naif layaknya Kick-Ass, yang disini dibawakan dengan apik oleh Christopher “Mclovin” Mintz-Plasse. Diatara para karakter-karakter menarik diatas mungkin tidak ada yang bisa menandingi sosok Hit Girl. Ya, layaknya Natalie Portman dalam Leon. Bisa dibilang Hit Girl yang diperankan oleh aktris cilik Chloë Moretz, berhasil menjadi pencuri perhatian terbesar di film berdurasi 117 menit ini. Bagaimana tidak, dibalik wajah lugunya, tersimpan sebuah alter ego bernama Hit Girl, yang memiliki kemampuan membunuh luar biasa. Belum lagi kata-kata kotor yang tidak semestinya keluar dari gadis seumurnya. Hampir semua adegan yang melibatkan pahlawan cilik satu ini selalu berhasil menjadi tontonan paling seru dan menghibur sepanjang film.
 
Overall, layaknya keberanian yang ditampilkan oleh karakter Kick-Ass, Matthew Vaughn pun dengan berani menyajikan sebuah suguhan berbeda dalam genre superhero. Sebuah usaha yang ternyata tidak sia-sia dan berbuah manis, karena Kick-Ass benar-benar sukses tampil menghibur dengan segala keunikan dan kesegarannya. Definitely one of the best movie in 2010!

(Hary/Kitareview.com)

SHARE
Previous articlePrince of Persia: The Sands of Time
Next articleChaos

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here